Jumlah Peserta Ujian Advokat 2019 Meningkat Signifikan, Fauzie: Bisa Masuk MURI

Publicnews.co.id – Jumlah peserta Ujian Profesi Advokat (UPA) tahun 2019 meningkat signifikan jika dibandingkan pada Desember 2018 lalu. Jumlah peserta kali ini mencapai 7785 orang dari Sabang hingga Merauke meningkat dari Desember tahun lalu yang mencapai 6100 peserta. Ketua Panitia UPA 2019, R Dwiyanto Prihartono mengungkapkan, seluruh peserta itu berasal dari 50 kota di Indonesia, namun penyelenggaraannya dilakukan di 39 kota. Jumlah ini meningkat dari penyelenggaraan UPA 2018 yang hanya dilakukan di 34 kota saja. 

Dari ke-39 kota itu, lanjut Dwiyanto, peserta paling banyak berasal dari DKI-Jakarta yang mencapai 2946 peserta. Sementara peserta paling sedikit terletak dari kota Manado yakni hanya 9 peserta. Untuk mengkondisikan begitu banyaknya peserta, DPN Peradi awalnya menunjuk 14 advokat sebagai panitia inti berdasarkan SK yang dikeluarkan sejak Januari lalu. Selanjutnya panitia mengerahkan tenaga sejumlah 299 advokat untuk membantu penanganan proses UPA. 

“Termasuk advokat di cabang-cabang daerah kita ajak ikut serta dan kita kirimkan 51 advokat ke daerah untuk mewakili DPN peradi untuk memonitor pelaksanaan UPA di 39 Kota,” ungkapnya di Jakarta, Sabtu (31/8).

Persisnya, kata Dwiyanto, persiapan dilakukan mulai akhir Februari sampai hari ini. Adapun proses paling lama ditempuh adalah proses pendaftaran, mulai dari pengumuman di koran cetak maupun online hingga pembukaan pendaftaran pada bulan April hingga 23 Juli. Itupun, ia menyebut sebetulnya masih banyak lagi yang ingin mendaftar UPA 2019.

Namun sayangnya mengingat begitu dekatnya waktu dengan hari H tidak memungkinkan lagi panitia untuk menambah peserta. “Tidak memungkinkan lagi, karena melibatkan outsourcing, percetakan soal, preparing tempat di seluruh Indonesia maupun konsumsi. Jadi resmi kita tutup pendaftaran di akhir Juli,” tambah Dwiyanto.

Ketua Peradi Fauzie Yusuf Hasibuan mengakui bahwa jumlah peserta UPA tahun ini terbilang sangat signifikan. Bahkan pihaknya berencana akan mendaftarkan jumlah peserta UPA 2019 untuk dicatatkan di rekor Museum Rekor Dunia Indonesia (MURI). “Jumlah yang sangat signifikan, saya kira hari ini bisa kita mohonkan untuk tercatat di rekor MURI, soal teknis bagaimana kita urus,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here